Rezeki Sudah Diatur dan Dijamin Allah SWT, Jangan Khawatir

Rezeki sudah diatur dan dijamin oleh Allah SWT, tapi sudah seharusnya kita bekerja keras untuk menjemput rezeki sambil berdoa pada Allah.


Setiap orang memiliki takaran rezeki yang berbeda-beda, namun Allah telah menjamin rezeki bagi setiap makhluk di muka bumi ini. Rezeki sudah diatur oleh Allah SWT dengan kadar yang berbeda, tapi kerja keras juga diperlukan untuk membuka pintu rezeki di barengi dengan amalan-amalannya.

Sebagian orang mendapatkan rezeki melimpah dalam hidupnya, tapi tidak jarang pula rezeki tersebut akan kembali ke Allah SWT. Pada dasarnya, semua itu hanyalah titipan dari Allah dan kita diharuskan untuk mengusahakan rezeki dengan ikhtiar dan tawakal.

Perbedaan Rezeki dan Harta

Meski sudah sering mendengar istilah rezeki dan harta, tapi masih banyak orang yang belum bisa membedakan antara rezeki dan harta. Kedua istilah tersebut mungkin terlihat sama, tapi jika kita telaah bersama, keduanya memiliki makna yang berbeda.

Harta mengacu pada materi yang kita miliki, seperti uang, rumah, kendaraan, dan lain sebagainya. Berbeda dengan rezeki yang artinya lebih luas, yakni apa saja yang bisa kita nikmati dan tidak selalu dalam bentuk materi.

Seseorang yang memiliki harta melimpah, belum tentu bisa menggunakan dan menikmati harta tersebut. Harta sedikit maupun banyak tidak menjamin seseorang dapat menikmati, apalagi sifat dasar manusia yang terus merasa kurang dan tidak akan puas.

Selain harta yang bisa digunakan dan dinikmati, bentuk lain dari rezeki adalah kebahagiaan, teman baik, tetangga ramah, pasangan setia, kesehatan, rumah tangga harmonis, dan lain sebagainya yang membuat hati merasa lebih nyaman dan mengingat Allah SWT selalu.

Apakah Rezeki itu Sudah Diatur?

Dalam artikel ini, pembahasan lebih mengarah pada rezeki jadi tidak hanya terbatas pada harta. Jodoh, maut, dan rezeki merupakan suatu ketetapan yang sudah diatur oleh Allah SWT, bahkan sebelum kita lahir di dunia ini.

Setiap manusia memiliki takaran rezekinya masing-masing jadi tidak perlu iri dengan rezeki yang dimiliki orang lain. Allah SWT lah yang lebih tahu tentang apa yang kita butuhkan di dunia ini sehingga rezeki yang sudah ditetapkan merupakan yang terbaik untuk hamba-Nya.

Meski rezeki sudah diatur sejak kita masih di dalam kandungan, bukan berarti kita boleh bermalas-malasan, karena rezeki tidak bisa datang sendiri atau secara tiba-tiba. Perlu adanya usaha yang harus dilakukan untuk menjemput rezeki dari Allah SWT.

Allah SWT akan melihat bagaimana usaha hamba-Nya dalam menjemput rezeki, apakah dengan sungguh-sungguh atau bermalas-malasan. Bisa saja Allah akan memberikan kemudahan bagi mereka yang bekerja dengan sungguh-sungguh meski rezeki telah diatur.

Selain itu rezeki tidak akan tertukar dengan orang lain karena rezeki yang kita terima adalah yang Allah berikan.

Sebagai manusia, tidak boleh merasa putus asa ketika mengalami kesulitan karena Allah SWT selalu memberikan jalan bagi hamba-Nya yang mau berusaha dan berpasrah pada-Nya.

Apakah Rezeki Sudah Dijamin Allah?

Sebagai penguasa bumi dan langit, Allah SWT akan menjamin rezeki bagi semua manusia yang ada di dunia ini. Meski begitu, harus menyadari bahwa rezeki tidak bisa datang sendiri jadi sudah seharusnya kita berusaha mencari dan menjemput rezeki tersebut.

Dalam Asmaul Husna, Allah mempunyai sifat Ar-Razzaq (Allah Maha Pemberi Rezeki).

Rezeki sedikit maupun besar rasanya tidak akan cukup jika tidak mendasarinya dengan rasa syukur. Rezeki kecil dan penuh keterbatasan masih bisa mendatangkan kebahagiaan dan kenyamanan jika kita selalu bersyukur atas nikmat yang diberikan Allah SWT.

Sebagian orang mungkin mengalami kesulitan dalam mencari rezeki berupa harta benda, tapi tidak perlu khawatir karena Allah telah memberikan jaminan kepada semua manusia bahwa mereka akan mendapatkan rezeki jika mau berusaha.

Rezeki bisa datang dari mana saja dan kapan saja jadi jangan berputus asa ketika menjumpai kesulitan dalam mencari rezeki. Bisa saja saat mengalami kesulitan, tiba-tiba tetangga memberikan rezeki yang tidak disangka, misalnya makanan, pekerjaan, sedekah dan lainnya.

Allah SWT Maha Penguasa Bumi dan Langit jadi setiap manusia sudah mendapatkan jaminan rezeki dengan kadar yang berbeda-beda. Tinggal bagaimana upaya yang bisa dilakukan untuk menjemput rezeki sudah diatur dan ditetapkan oleh Allah SWT.

Ayat tentang Rezeki yang Sudah Diatur

Dalam Islam, sudah seharusnya kita menjalani kehidupan berdasarkan Al-Qur’an dan Hadist sehingga lebih sesuai dengan ajaran agama. Jika belum memahami datangnya rezeki pada setiap orang yang sudah diatur oleh Allah SWT, maka ayat ini akan menjelaskan.

Bukan hanya satu atau dua ayat, banyak pembahasan tentang rezeki sudah ditetapkan yang ada di Al-Qur’an dan Hadist yang bisa dijadikan pedoman.

Surah At-Talaq: 3

Surat At Talaq

Artinya:

“Dan Dia memberi rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan barangsiapa bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)Nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan Nya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu”

Surah Al-Isra’: 31

Surah Al Isra

Artinya:

“Dan janganlah kamu membunuh anak – anakmu karena takut miskin. Kamilah yang memberi rezeki kepada mereka dan kepadamu. Membunuh mereka ialah perbuatan dosa besar”

Surah Hud: 6

Surah Hud

Artinya:

“Dan tidak satu makhluk (bergerak) di bumi melainkan semuanya dijamin Allah rezekinya. Dia mengetahui tempat kediamannya dan tempat penyimpanannya. Semua (tertulis) dalam Kitab yang nyata (Lauful Mahfuz)”.

  1. Tirmidzi no. 2155

“Sesungguhnya awal Allah ciptakan (setelah ‘arsy, air dan dangin) adalah qalam (pena), kemudian Allah berfirman, “Tulislah”. Pena berkata “Apa yang harus aku tulis”. Allah berfirman, “Tulislah takdir berbagai kejadian dan yang terjadi selamanya.” 

  1. Baihaqi 10185

“Wahai sekalian manusia, sesungguhnya kalian tidak akan mati sampai sempurna jatah rezekinya. Karena itu, jangan kalian merasa rezeki kalian terhambat, dan bertawakalah kepada Allah, wahai sekalian manusia. Carilah rezeki dengan baik, ambil yang haram dan tinggalkan yang haram.”

Dengan penjelasan ayat di atas, pasti sudah memahami bahwa rezeki telah ditetapkan oleh Allah SWT untuk setiap manusia yang ada di muka bumi ini. Jadi, tidak perlu risau dan khawatir namun jangan lupa untuk bekerja keras dan terus berdoa agar pintu rezeki terbuka.

Rezeki Sudah Diatur untuk Pekerja Keras

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, rezeki, jodoh, dan maut merupakan ketetapan Allah SWT yang sudah diatur semenjak manusia lahir di dunia. Sebagian orang mungkin salah paham dengan maksud rezeki sudah diatur atau sudah ditentukan.

Setiap manusia mungkin sudah memiliki kadar rezekinya masing-masing, tapi bukan berarti kita hanya menengadah tangan dan menunggu rezeki itu datang. Pada dasarnya, rezeki tidak bisa datang dengan sendirinya, melainkan rezeki akan datang pada mereka yang bekerja.

Sebelumnya, kadar rezeki seseorang mungkin terbatas pada mencukupi kebutuhan pokok tapi jika ia mau berusaha dan bekerja keras, Allah SWT akan memberikan kemudahan di setiap langkahnya mencari rezeki sehingga bisa berlipat lagi.

Orang yang bermalas-malasan, rezeki akan kesulitan untuk mendatanginya sehingga dibutuhkan usaha dan berdoa. Sebagian besar orang sukses dengan rezeki melimpah, mereka rela bekerja keras pagi, siang dan malam sehingga rezeki yang datang lebih besar.

Iringi usaha dan bekerja keras ini dengan bertawakal kepada Allah SWT karena ini merupakan amalan untuk membukakan pintu rezeki. Bekerja juga harus didasari dengan ibadah agar rezeki yang didapatkan lebih berkah sehingga mendatangkan manfaat.

Sedekah Melancarkan Rezeki

Bukan hanya bekerja keras dan berdoa, masih ada amalan lain yang bisa dilakukan untuk membukakan pintu rezeki agar semakin lebar. Salah satunya adalah sedekah atau berbagi rezeki kepada mereka yang membutuhkan sehingga rezeki akan lebih berkah.

Rezeki yang kita dapatkan dalam hidup, bukan sepenuhnya milik kita tapi ada juga bagian dari orang lain yang harus diberikan. Meskipun prinsip sedekah adalah memberikan sebagian harta pada orang lain, tapi percayalah bahwa rezeki kita tidak akan pernah habis.

Allah SWT telah memberikan jaminan kepada siapa saja yang bersedekah, bahwa rezeki akan terus mengalir, bahkan berkali-kali lipat dari apa yang diberikan. Memberikan sedekah tidak perlu melimpah, tapi ikhlas dan istiqomah dalam bersedekah menjadi hal yang penting.

Seberapa pun rezeki yang kita sedekahkan tidak menjadi masalah jika kita melakukannya dengan ikhlas dan berusaha istiqomah di kemudian hari. Meski begitu, sudah seharusnya kita memberikan sedekah dengan jumlah yang pantas dan sesuai kemampuan.

Bagi yang ingin bersedekah dengan tepat sasaran, percayakan saja pada Yayasan Yatim Mandiri. Kami siap membantu untuk menyalurkan sedekah pada orang yang membutuhkan. Tidak perlu khawatir rezeki akan berkurang karena rezeki sudah diatur Allah.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

4 komentar untuk “Rezeki Sudah Diatur dan Dijamin Allah SWT, Jangan Khawatir”

Scroll to Top
ebook kurban