5 Bulan yang Bagus untuk Menikah Menurut Islam, Catat!

Menentukan tanggal baik dalam menikah merupakan hal yang penting, seperti bulan yang bagus untuk menikah menurut Islam berikut ini.

Dalam proses memilih waktu yang tepat untuk melangsungkan pernikahan, banyak pasangan Muslim mencari panduan dari ajaran Islam itu sendiri.

Terdapat bulan yang bagus untuk menikah menurut Islam yang perlu untuk diketahui. 

Dengan memahami hal ini, pasangan Muslim dapat memulai pernikahan mereka dengan penuh berkah dan keberkahan sesuai dengan ajaran agama yang mereka anut. Bulan ini juga bisa memberi pengetahuan tentang sejarah Islam. Simak penjelasan berikut ini.

Daftar Bulan yang Bagus untuk Menikah

Setiap bulan dan hari dalam Islam bagus untuk dijadikan tanggal menikah. Tidak ada waktu tertentu secara spesifik yang baik untuk menikah.

Namun, terdapat beberapa bulan yang direkomendasikan bagus untuk menikah.

Daftar berikut ini berisi beberapa bulan dalam Islam yang bagus untuk menikah dan memiliki sejarah pernikahan dari garis keturunan nabi dan untuk membuktikan tidak adanya bulan sial untuk menikah. 

Berikut ini adalah daftar bulan yang bagus untuk menikah menurut Islam yang bisa menjadi pertimbangan para umat muslim untuk melaksanakan pernikahan yang sakral dan mulia. 

1. Syawal

Bulan Syawal adalah bulan yang bagus buat menikah dalam islam dan menjadi pilihan yang baik untuk melangsungkan pernikahan menurut ajaran Islam.

Rasulullah SAW sendiri memberi contoh dengan melangsungkan pernikahan dengan Aisyah RA pada bulan ini. 

Tindakan ini bertujuan untuk mematahkan tradisi jahiliyah yang menganggap bulan Syawal sebagai waktu yang kurang baik untuk melangsungkan akad nikah. 

Aisyah RA mencatat bahwa Rasulullah SAW menikahinya pada bulan Syawal, menegaskan bahwa bulan ini tidak membawa kesialan. 

Keutamaan menikah di bulan Syawal tidak hanya melibatkan penelusuran sunnah Rasulullah SAW, tetapi juga membantu umat Islam menolak pandangan negatif yang mungkin masih dipengaruhi oleh masa jahiliyah. 

Dengan melangsungkan pernikahan pada bulan Syawal, umat Islam dapat merayakan kebahagiaan mereka sesuai dengan ajaran Islam yang benar dan menghindari pandangan yang bertentangan dengan keyakinan mereka.

2. Safar

Meskipun di masa Jahiliyah, bulan Safar dianggap sebagai bulan yang membawa kesialan, Islam mengubah persepsi tersebut.

Fakta sejarah menunjukkan bahwa Rasulullah SAW sendiri melangsungkan pernikahan dengan Sayyidah Khadijah pada bulan Safar. 

Tidak hanya itu, pernikahan mulia antara Sayyidina Ali dan Sayyidah Fatimah az-Zahra juga dipilih untuk dilaksanakan di bulan yang sama.

Sejarah pernikahan dari garis keturunan Rasulullah dapat dijadikan sebagai rekomendasi untuk pernikahan umat muslim lainnya. 

Dengan demikian, Islam mengajarkan bahwa bulan Safar bukanlah bulan yang sial, melainkan bulan yang penuh berkah dan cocok untuk melangsungkan pernikahan yang didasari oleh keberkahan dan ridha Allah SWT.

3. Muharram

Meskipun dalam masyarakat ada anggapan bahwa bulan Muharram (atau bulan Suro dalam kalender orang Jawa) dianggap membawa kesialan, ajaran Islam menegaskan bahwa keyakinan tersebut adalah bentuk takhayul yang bertentangan dengan prinsip tauhid. 

Rasulullah SAW secara tegas menegaskan bahwa takhayul seperti thiyarah merupakan bentuk kemusyrikan.

Beliau juga menyatakan bahwa tidak ada yang membawa kesialan, termasuk bulan Safar.  Dalam ajaran Islam, setiap bulan dianggap sebagai ciptaan Allah yang penuh berkah.

Oleh karena itu, Islam menyerukan kepada umatnya untuk tidak terjebak dalam kepercayaan takhayul dan thiyarah, tetapi untuk bergantung sepenuhnya pada Allah SWT. 

Dengan memahami bahwa keberkahan dan takdir datang dari Allah, umat Muslim diharapkan untuk meningkatkan ketaqwaan dan kepatuhan mereka terhadap ajaran Islam, tanpa terpengaruh oleh kepercayaan yang tidak beralasan.

4. Dzulqadah

Bulan Dzulqadah, bulan ke-11 dalam kalender Hijriyah, memiliki signifikansi penting dalam agama Islam. Selain menjadi persiapan untuk ibadah haji yang diwajibkan bagi umat Muslim yang mampu, bulan ini juga dianjurkan untuk meningkatkan ibadah sunnah. 

Persiapan ibadah haji tidak hanya mencakup aspek fisik dan materi, tetapi juga melibatkan peningkatan kesalehan dan ketaqwaan.

Salah satu ibadah yang dianjurkan pada bulan Dzulqadah adalah menikah.  Oleh karena itu, bulan Dzulqadah menjadi salah satu bulan yang bagus buat menikah.

Keutamaan menikah pada bulan ini dipercaya memberikan pahala yang lebih besar. Meskipun demikian, perlu diingat bahwa dosa juga dapat lebih besar pada bulan ini. 

Hal ini tergantung dan kembali lagi pada masing-masing orang. Namun, dengan niat yang tulus dan menjalankan pernikahan sesuai ajaran agama, pasangan dapat mengharapkan berkah dan rahmat dari Allah SWT.

5. Rabiul Awal

Bulan Rabiul Awal, dalam konteks Islam, dianggap sebagai bulan yang bagus untuk menikah menurut Islam. Pada bulan ini, terdapat sejarah pernikahan dari garis keturunan nabi.

Keistimewaan bulan ini tercermin dari peristiwa penting dalam sejarah Islam, di mana Rasulullah SAW sendiri menikahkan putri ketiganya, Ummi Kultsum, dengan Utsman bin Affan pada bulan Rabiul Awal. 

Pernikahan ini dianggap sangat berharga karena Rasulullah SAW mendapatkan petunjuk langsung dari Allah SWT untuk menjodohkan keduanya, menegaskan keberkahan dan keutamaan bulan ini dalam konteks pernikahan. 

Keberkahan yang Allah anugerahkan pada bulan Rabiul Awal menjadikannya waktu yang ideal bagi pasangan yang ingin memulai kehidupan bersama dengan ridha Allah SWT.

Bulan yang bagus untuk menikah menurut Islam sebenarnya bisa kapan saja. Hal ini juga bergantung pada niat dari tiap orang.

Mengetahui hal ini tentunya bisa menjadi referensi untuk persiapan pernikahan. Ketahui hal menarik lainnya dengan bacaan Blog Yatim Mandiri

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Scroll to Top
ebook kurban