Apa Itu Infak? Jenis, Contoh dan Hikmahnya Lengkap

infak

Ada begitu banyak jenis amalan dalam Islam yang erat kaitannya dengan pemberian uang maupun harta benda yang lainnya. Salah satunya adalah infak. Meskipun seharusnya disebut demikian, namun masih banyak orang yang menyamakan istilah ini dengan zakat, sedekah dan wakaf.

Faktanya, walaupun sekilas terlihat serupa tetapi sebetulnya berbeda. Amalan-amalan dalam Islam tersebut berbeda-beda satu sama lainnya baik dari tujuan, cara pemberian atau pelaksanaannya semua tidaklah sama.

Pengertian Infak

Istilah memberi uang dalam Islam yang juga sering disebut dengan infaq ini sebetulnya diambil dari kata anfaqa-yunfiqu. Maksudnya adalah membelanjakan maupun membiaya. Jadi, infaq bisa didefinisikan sebagai upaya realisasi perintah Allah SWT dengan cara membelanjakan untuk kebaikan.

Infaq juga kerap dapat dijelaskan sebagai proses mengeluarkan harta yang juga mencakup zakat maupun non zakat. Infaq menjadi kegiatan memberi sebagian harta serta pendapatan penghasilan guna kepentingan yang diperintahkan oleh Allah SWT.

Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa infaq berbeda dengan sedekah. Istilah ini tidak mengenal nisab dan jumlah harta yang ditentukan berdasarkan hukum. Pemberian harta ini juga tidak harus diberikan kepada mustahik tertentu.

Akan tetapi, bisa diberikan kepada siapa saja yang dikenal maupun tidak dikenal. Contohnya, orang tua, kerabat, anak yatim, orang tidak mampu maupun mereka yang sedang berada di perjalanan. Jadi, pemberian harta atau uang ini dilakukan secara sukarela.

وَأَنْفِقُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا تُلْقُوا بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ وَأَحْسِنُوا إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

Artinya: “Infakkanlah (hartamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu jatuhkan (diri sendiri) ke dalam kebinasaan dengan tangan sendiri, dan berbuat baiklah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Baqarah: 195).

Perbedaan Infak dan Sedekah

Bukan hanya berbeda dengan zakat saja, namun istilah infaq juga berbeda dengan sedekah. Sekilas memang sama-sama memberi. Pada kenyataannya infaq dan sedekah itu jelas berbeda. Bahkan dari pengertiannya saja sudah berbeda.

  • Pengertian Infaq dengan Sedekah

Infaq bisa didefinisikan sebagai proses memberikan uang maupun harta benda tertentu kepada siapapun yang dikehendaki baik itu dikenal maupun tidak. Misalnya, orang tua, saudara, orang-orang yang tidak mampu, anak yatim, musafir dan sebagainya.

Sementara itu, sedekah adalah proses memberikan harta kepada mereka yang fakir, orang-orang yang benar-benar membutuhkan maupun pihak lainnya yang berhak menerima sedekah tanpa disertai adanya imbalan apapun.

  • Bentuk Pemberian

Perbedaan antara infaq dengan sedekah berikutnya bisa dilihat dari bentuk pemberian yang disampaikan. Jika infaq jenis pemberiannya wajib berupa harta maupun uang, maka berbeda halnya dengan pemberian harta dari sedekah.

Sedekah bukan hanya bisa berwujud harta saja. Namun, sedekah juga bisa berwujud senyum tulus. Bahkan dengan membantu orang lain secara ikhlas dan tulus juga terhitung sedekah. Jadi, sedekah bentuknya lebih simpel ketimbang harta.

  • Cakupan

Infaq dan sedekah juga bisa dilihat perbedaannya dari segi cakupan. Intinya cakupan infaq hanya terbatas dengan harta saja. Akan tetapi, sedekah mempunyai cakupan yang jauh lebih luas bahkan dengan cara-cara yang sederhana. Misalnya, lewat bantuan tenaga, doa tulus, senyum ikhlas dan sebagainya.

Dengan demikian, segala sesuatu berupa pemberian yang lebih condong ke harta maupun uang ditekankan merupakan infaq. Sementara itu, yang dinamakan sedekah mempunyai cakupan lebih luas bahkan bisa diberikan tanpa harta.

  • Perhitungannya

Terakhir, yang membedakan infaq dengan sedekah adalah perhitungannya. Meskipun baik infaq maupun sedekah sama-sama sunnah dilakukan, namun untuk jenis perhitungan keduanya jelas mempunyai sedikit perbedaan.

Infaq pada umumnya mempunyai perhitungan berapa biaya yang mesti dikeluarkan dalam pemberiannya kepada orang lain. Sementara itu, untuk sedekah cenderung lebih bebas. Pemberi sedekah bebas maupun memberikan berapapun nominal atau bentuk yang ingin disedekahkan.

Contoh Infak

Sebetulnya jika dilihat dari perbedaan infaq dengan sedekah, tentu sangat mudah memaknai seperti apa contoh nyata dari pemberian harta dalam ajaran Islam seperti ini. Namun, untuk lebih jelasnya berikut merupakan contoh dari infaq yang dikelompokkan berdasarkan jenis-jenisnya.

  • Infaq Wajib

Contoh dari jenis infaq ini adalah membayar mas kawin. Dalam ajaran agama Islam tentunya mas kawin menjadi salah satu syarat mutlak atau syarat sah dari sebuah perkawinan. Selain itu, contoh lainnya adalah membayar kifarat dan nadzar tertentu yang wajib dibayarkan.

Kifarat atau nadzar adalah denda yang mesti dibayarkan oleh seorang muslim karena kedapatan melanggar ketentuan maupun hukum Allah SWT. Besaran pembayaran kifarat maupun nadzar tergantung dari jenis kesalahan yang diperbuat.

Terakhir, contoh infaq wajib adalah suami yang memberikan nafkah kepada istri dan keluarga. Hal seperti ini nantinya akan memberikan pahala yang sangat besar bagi suami dan akan dituai kelak di hari perhitungan amal.

  • Infaq Sunnah

Contoh paling nyata dari infaq sunnah adalah memberikan sejumlah harta maupun uang kepada orang-orang yang sedang berjuang di jalan Allah SWT. Tidak melulu harus mereka yang pergi berperang. Namun, bisa dilakukan lewat cara yang sederhana yang bisa dilakukan di lingkungan sekitar.

Hal yang paling penting adalah infaq ini bisa memberikan manfaat yang baik bagi penerima maupun pemberi. Infaq ini juga bisa memberi hikmah yang luar biasa bagi penerima maupun pemberi. Salah satunya adalah diampuni semua dosa-dosanya oleh Allah SWT.

  • Infaq Mubah

Infaq mubah bisa dilihat dari contoh pemberian suatu harta kepada seseorang maupun sekelompok orang guna kepentingan bercocok tanam maupun perdagangan tertentu. Infaq seperti ini memang tidak akan memberikan pahala namun juga tidak akan mendapatkan dosa bagi pemberi.

  • Infaq Haram

Contoh dari infaq haram adalah memberikan sejumlah uang untuk pembangunan masjid namun sebenarnya hanya agar terlihat sebagai orang kaya harta. Tentu hal seperti ini benar-benar dilaknat oleh Allah SWT.

Padahal seharusnya infaq harus karena Allah SWT bukannya agar mendapatkan pujian maupun anggapan baik dari sesama manusia. Jika sudah begini maka lebih layak disebut sebagai riya. Sangat berdosa bagi orang yang melakukan ini.

Hukum Infak

Hukum melakukan infaq sebetulnya adalah sunnah. Akan tetapi, perlu diperhatikan lagi lebih mendalam termasuk dengan jenis infaq yang dilakukan. Misalnya, infaq wajib tentu hukumnya adalah wajib. Kemudian, infaq sunnah adalah sunnah. Begitu juga dengan infaq mubah, yang berhukum mubah.

Lalu, infaq haram yang hukumnya haram dilakukan. Secara garis besar memang benar jika hukum infaq adalah sunnah. Namun, sebaiknya dicermati terlebih dahulu jenis infaq seperti apa yang dilakukan dan bagaimana prosesnya.

Hikmah Melaksanakan Infak

Infaq menjadi amalan dalam ajaran agama Islam yang memiliki pahala besar. Hikmah dari infaq bagi yang mengerjakannya tentu sangat banyak. Karena itulah jika seseorang memiliki cukup harta maupun uang sangat dianjurkan untuk berinfaq. Namun, pastikan semua itu karena Allah SWT semata.

  • Untuk Membersihkan Harta

Infaq bisa memberikan hikmah yang luar biasa. Salah satunya adalah guna membersihkan harta yang dimiliki. Setiap harta yang dimiliki seharusnya memang diberikan kepada orang lain yang membutuhkan. Dengan demikian, berinfaqlah sehingga nantinya keberkahan dari harta tersebut kian bertambah.

  • Menambah Rezeki

Hikmah lainnya dari infaq tidak lain adalah untuk menambah rezeki bukan justru malah mengurangi jumlah harta yang dimiliki. Saat seseorang berinfaq tentu hartanya bisa terus bertambah dan berlimpah sehingga sangat disarankan untuk berinfaq.

  • Menolak Musibah

Infaq juga bagus untuk menolak bala dan musibah. Dengan berinfaq, maka secara tidak langsung sudah membantu orang lain. Orang tersebut pun nantinya juga akan mendoakan si pemberi infaq sehingga doa yang baik tersebut akan diijabah oleh Allah SWT.

  • Mendapatkan Perlindungan di Hari Kiamat

Dengan berinfaq, maka seseorang juga bisa mendapatkan keajaiban di hari kiamat nanti. Salah satu yang terpenting adalah mendapatkan perlindungan di hari kiamat. Siapa manusia yang tidak mau mendapatkan keuntungan sebaik ini di akhirat nanti?

  • Diampuni Dosa-Dosanya

Hikmah lainnya dari berinfaq adalah mendapatkan pengampunan atas semua dosa-dosa yang dilakukan. Orang yang melakukan infaq ikhlas dengan tujuan semata-mata karena Allah SWT tentu perlu merasa bahagia sebab dosa-dosanya akan diampuni oleh Allah SWT.

Macam-Macam Infak dalam Islam

Bagi pemeluk agama Islam tentu tidak akan merasa asing lagi dengan istilah infaq. Pemberian harta dan uang yang mirip dengan sedekah ini ternyata ada begitu banyak macamnya. Setidaknya ada empat macam infak yang perlu diketahui dengan baik.

  • Infaq Wajib

Infaq wajib merupakan jenis infaq yang wajib dikeluarkan agar seseorang yang melakukannya tidak akan mendapatkan dosa. Dengan demikian, maka jenis infaq ini harus benar-benar dibayarkan sesegera mungkin.

  • Infaq Sunnah

Infaq sunnah merupakan jenis infaq yang bisa dilakukan dengan tujuan sedekah. Jadi, secara singkat dapat disimpulkan bahwa sedekah juga termasuk ke dalam kategori infaq sunnah apabila berbentuk harta maupun uang. Infaq sunnah terdiri atas dua macam yaitu infaq jihad dan infaq untuk membantu orang.

Infaq jihad merupakan jenis infaq yang memang diberikan kepada seseorang maupun sekelompok orang tertentu guna berjuang di jalan Allah SWT. Manfaat infaq ini benar-benar luar biasa bagi penerimanya. Salah satunya adalah dapat meringankan beban penderitaan seseorang.

Bagi pemberi tentu akan mendapatkan ganjaran pahala dan pengampunan atas dosa-dosanya dari Allah SWT. Sedangkan yang disebut dengan infaq untuk membantu orang lain memang bertujuan sekedar membantunya saja.

  • Infaq Mubah

Infaq mubah menjadi jenis infaq yang bisa dilakukan namun yang melakukannya tidak akan memperoleh pahala. Jadi, jenis infaq ini dilakukan untuk sejumlah hal yang hukumnya mubah. Seseorang yang melakukannya memang tidak memperoleh pahala, begitu juga tidak akan memperoleh dosa.

  • Infaq Haram

Sangat berbeda dari jenis-jenis infaq lainnya, ini merupakan infaq yang sebaiknya dihindari oleh pemeluk Islam. Sebab, infaq haram adalah jenis infaq yang memang dilarang oleh agama Islam. Misalnya, infaq yang dilakukan namun tidak ikhlas maupun tidak karena Allah SWT.

Hal seperti ini justru hanya disebut sebagai riya. Riya merupakan salah satu ciri dari orang yang munafik atau bisa disebut sebagai orang yang mendustakan agama. Riya adalah perbuatan yang sama sekali tidak terpuji dan dapat menghapus semua pahala infaq yang seharusnya diterima.

Ini bisa sangat menyesatkan sekaligus menyengsarakan. Sebab, balasannya bisa masuk ke neraka paling tinggi. Mudah-mudahan tidak sampai ada yang melakukan hal ini. Sungguh ia benar-benar akan masuk ke neraka yang paling dilaknat oleh Allah SWT.

————–

Infak merupakan jenis amalan yang sebaiknya dilakukan oleh orang-orang dengan cukup harta. Namun, pastikan bahwa tujuannya semata-mata memang karena Allah SWT. Dengan demikian, pemberi infaq akan memperoleh hikmah yang luar biasa. Bahkan untuk kelak di akhirat nanti.

Sumber referensi:

https://tirto.id/pengertian-infak-dan-sedekah-serta-hikmahnya-menurut-agama-islam-gaLG

https://www.merdeka.com/sumut/pengertian-infaq-beserta-perbedaannya-dengan-zakat-wakaf-dan-sedekah-kln.html

https://www.tamzis.id/page/21-zakat-infaq-sedekah-dan-wakaf